• Jelajahi

    Copyright © Kabar24.id
    media news network

    Iklan

    Iklan Beranda

    TKN Semprot FX Rudy Usai Ngawur Singgung Rumah Tangga Jokowi-Iriana

    30 November 2023, 16.53 WIB

    Ketua DPC PDIP Solo FX Hadi Rudyatmo mengaku agak sakit hati terhadap Iriana Joko Widodo (Jokowi) setelah Iriana disebut kecewa atas sebutan petugas partai terhadap Presiden Jokowi. Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran menganggap sikap FX Hadi Rudyatmo atau FX Rudy berlebihan.

    "Pendapat Bapak FX Rudy yang mengaku sakit hati atas yang diduga pernyataan Ibu Iriana, saya kira terlalu berlebihan," kata Wakil Komandan Golf (Bidang Relawan) TKN Prabowo-Gibran, Roy Maningkas, kepada wartawan, Kamis (30/11/2023).

    Roy menilai pernyataan FX Rudy tidak pantas sebagai seorang politikus senior. Dia mengingatkan FX Rudy jangan ngawur dalam menyampaikan penilaian terhadap Iriana Jokowi.

    "Lagi pula nggak pantaslah orang selevel politisi senior seperti Pak Rudy mengomentari dengan kata-kata sakit hati, itu kan baper banget dan tidak berkualitas," ujar Roy.

    "Saya, walau tidak kenal Pak Rudy, tapi saya hormat pada beliau. Hendaklah memberikan penilaian yang jangan ngawur, apalagi ini menyerang seorang perempuan yang kebetulan sekarang jadi ibu negara," imbuhnya.

    Roy menyarankan FX Rudy menyampaikan hal yang konstruktif bagi publik alih-alih menyinggung urusan personal Iriana dan keluarga. Dia mencontohkan kritik yang dilontarkan ke Jokowi atau Gibran Rakabuming yang notabene sebagai pejabat publik.

    "Lebih baik bicara yang konstruktif buat rakyat, bukan bicara hal-hal yang perasaan. Kalaupun mau bicara kritik, kritik yang membangun, bukan kritik yang nggak ada bobotnya," kata Roy.

    "Lagi pula siapa Ibu Iriana? Dia perempuan yang kebetulan jadi istri Presiden. Kalau mau kritik-kritik, ya kritik kebijakan Pak Jokowi sebagai Presiden atau Mas Gibran sebagai wali kota yang mungkin dianggap kurang. Saya khawatir lama-lama yang disakiti hatinya adalah Jan Ethes karena nangis minta beliin mainan," katanya.

    Roy mengajak semua pihak agar menyampaikan pernyataan yang sejalan dengan upaya menciptakan pemilu damai. Dia menekankan perlunya memikirkan kepentingan rakyat saat ini.

    "Intinya, saya mau bicara marilah kita bicara hal-hal yang membawa kedamaian saja di pilpres ini, karena nggak semua orang juga seberuntung Pak Rudy yang hidup terhormat dan berkecukupan. Lebih baik kita pikirkan bagaimana menolong rakyat kita yang hidupnya kurang beruntung, supaya mereka dan anak-anaknya punya harapan dan masa depan yang lebih baik di negara yang sama-sama kita cintai ini," kata Roy.

    Wakil Ketua TKN Prabowo-Gibran, Grace Natalie, mempertanyakan cerita yang diungkapkan FX Rudy. "Saya sih nggak pernah dengar Bu Iriana bicara begitu. Belum tentu sumber yang cerita akurat," ujar Gracer.

    Sementara itu, Wakil Ketua TKN Prabowo-Gibran, Afriansyah Noor, menilai pernyataan FX Rudy biasa-biasa saja dan tidak ambil pusing dengan pernyataan tersebut. Afriansyah mengatakan TKN akan tetap terus maju untuk memenangkan Prabowo-Gibran satu putaran.

    "Ini kan soal curhatan FX Rudy yang, ya mungkin baper ya, kecewa terhadap apa-apa yang sekarang terjadi, tidak menyangka kok bisa Mas Gibran itu maju jadi calon wakil presidennya Pak Prabowo. Nah, ini dikait-kaitkan dengan persoalan-persoalan yang menurut saya tidak relevan dengan sistem pemilu atau sistem berdemokrasi yang saat ini sedang kita jalankan. Bagi kami, apa yang disampaikan FX Rudy itu pernyataan pribadi dan kekecewaan seorang FX Rudy saja yang tidak perlu kami tanggapi," kata Afriansyah.

    Sebelumnya, FX Rudy mengaku sakit hati terhadap Iriana Jokowi. Dia awalnya mengomentari soal ribut-ribut sebutan petugas partai terhadap Jokowi.

    "Kalau tersinggung menjadi petugas partai, ya suruh nyalonin rakyatlah dulu waktu presiden. Termasuk Mas Gibran. Kemarin kalau berani ya lewat independen, tak lawani dengan Pak Pur dan Pak Teguh," kata FX Rudy dalam wawancara bersama wartawan di Jakarta, Rabu (29/11).

    FX Rudy mengungkit Pilwalkot Surakarta. FX Rudy menyebut PDIP punya kursi yang cukup untuk mengusung calon di Pilwalkot Solo kemarin. FX Rudy menyinggung pernyataan-pernyataan soal 'yang memilih itu rakyat'.

    "Yang punya rakyat itu PDI Perjuangan yang masuk di PDI Perjuangan. Untung saya punya 30 kursi dari 45. Kalau ndak, dipret juga saya. Yang milih rakyat, rakyat mana? Anak njenengan nggak mungkin dapat rekomendasi dari Megawati Soekarnoputri karena Bu Mega punya hak prerogatif dan masih sayang kepada Pak Joko Widodo yang saat itu belum ketauan bobroknya," ujar FX Rudy.

    FX Rudy menyebut istilah petugas partai selama ini disalahpersepsikan oleh buzzer. FX Rudy kemudian menyebut dirinya sakit hati pada Iriana.

    "Disalahpersepsikan oleh buzzer-buzzer-nya beliau. Saya agak sakit hati karena Bu Iriana menyampaikan bahwa kecewa dengan Pak Jokowi dihina sebagai petugas partai. Kalau saya menilainya biasa kan dengan Bu Iriana. Kok, Mbak Mega itu kan bukan siapa-siapa. Wong mertuanya meninggal saja nggak ngelayat kok. Jadi apa yang disampaikan di media dengan apa yang terjadi di dalam rumah tangga sendiri nggak sama," ujar FX Rudy.

    FX Rudy kemudian menjelaskan kembali pernyataannya setelah ditanyakan ulang oleh wartawan. "Mertuanya Ibu Iriana, ibunya Pak Jokowi, meninggal dunia kan nggak melayat kok, sampai tahlilan terakhir seribu hari nggak hadir kok. Itu menurut saya, ngapain sakit hati, wong Mbak Mega dipret itu wajar bagi saya. Wong mertuanya sendiri saja tidak dihargai, dihormati. Yang membesarkan Pak Joko Widodo yang bisa menjadi presiden. Kalau Pak Joko Widodo nggak jadi presiden, kan nggak jadi ibu negara," imbuhnya.(detiknews.com)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini